hubungi kami

Berita

“Satira satu jenayah ke?” – Tak sampai 15 jam muat naik lukisan beruk, Fahmi Reza dipanggil ke Bukit Aman

Aktivis dan pereka grafik, Fahmi Reza sememangnya tidak terlepas daripada menimbulkan kontroversi melalui lukisan yang dihasilkannya itu.

Sekali lagi, Fahmi Reza atau nama sebenarnya Mohd Fahmi Reza Mohd Zarin dipanggil oleh polis untuk memberikan keterangan atas ciapan yang dikongsikan oleh dirinya, semalam.

Fahmi muat naik lukisan beruk ‘Satira’

Menerusi ciapan Fahmi Reza semalam, dia dilihat berkongsi karya lukisan terbarunya, iaitu potret seekor beruk memakai tengkolok dan berkeris seperti bangsawan.

Ciapannya itu telah menarik perhatian warganet dengan berpendapat tidak menyokong tidak menyokong tindakan Fahmi tersebut ia dikatakan menghina tindakan Sultan Selangor yang sebelum ini membeli sebuah lukisan suasana Dewan Rakyat. 

Tak sampai 15 jam berkongsi lukisan, Fahmi dipanggil ke Bukit Aman

Ternyata masin sungguh mulut warganet apabila Fahmi sekali lagi memuat naik ciapan di laman Twitter miliknya dengan mengatakan dia diminta hadir ke balai polis di Bukit Aman pada petang ini (kemaskini terkini sudah hadir ke Bukit Aman).

Difahamkan, dia menerima panggilan tersebut kurang daripada 15 jam selepas memuat naik lukisan grafik Satira ‘beruk’ itu pada malam semalam.

“Tak sampai 15 jam polis dah buka kertas siasatan bawah #AktaHasutan dan #AktaSakitHati kerana grafik satira #beruk yang aku post malam tadi.” tulisnya.

Satira bukan jenayah!

Selain itu, lelaki berusia 45 tahun itu menegaskan bahawa lukisan Satira tersebut bukanlah sesuatu jenayah pada pandangan peribadinya.

Tambahnya, dia akan mengguna hak untuk menolak dari menjawab soalan soalan. 

 

Tindakan berani oleh Fahmi Reza itu sememangnya tiada kesudahan jika dilihat rekod-rekod yang dilakukan olehnya sebelum ini.

Semoga semuanya baik-baik saja.

Sumber: Twitter @kuasasiswa

Sambung Baca
Advertisement