Connect with us

#news

“Saya dapat rasa dia ‘tahan sakit’ sebelum hembuskan nafas terakhir..” – Ibu

Seorang kanak-kanak lelaki berusia 3 tahun ditemui tidak sedarkan diri selepas lebih lima jam ditinggalkan dalam kereta yang dipandu oleh seorang pengetua tadika di Taman Ria, Sungai Petani, semalam.

Malang tak berbau, kanak-kanak bernama Muhammad Harraz Aryan Mohd Hafizi itu disahkan telah meninggal dunia ketika dalam perjalanan dari tadika ke Hospital Sultan Abdul Halim (HSAH) di sini.

Memetik temubual bersama Berita Harian, ibu mangsa meluahkan rasa sedih dengan berita tersebut. Dalam pada iu, dia redha dengan kejadian yang menimpa anak lelakinya.

Reda dengan pemergian anak

Advertisement
 “Naluri saya sebagai ibu dapat rasakan anak, Muhammad Harraz Aryan Mohd Hafizi, menahan sakit sebelum dia menghembuskan nafas kerana saya nampak bibirnya kehitaman.
“Namun, saya redha dengan pemergiannya kerana Allah hanya pinjamkan arwah untuk kami sekeluarga bersamanya sebelum dia pergi buat selama-lamanya,” kata Nor Azira Abdul Halim, 36.

Ditinggalkan dalam kereta selama 4 jam

Dalam kejadian yang berlaku semalam, Harraz ditemui tidak sedarkan diri selepas lebih empat jam ditinggalkan dalam kereta dipandu seorang pengetua di sebuah tadika di Taman Ria.

Dia dipercayai berada dalam kereta yang di parkir berhampiran tadikan antara jam 8 pagi hingga 12.15 tengahari semalam.

Namun begitu, pengetua wanita berumur 49 tahun terbabit hanya menyedari kanak-kanak malang itu tiada di tadika berkenaan pada jam 12.15 tengah hari dan mendapati dia sudah tidak sedarkan diri dalam kereta.

Nor Azira berkata, dia dimaklumkan anaknya diletakkan di bahagian belakang penumpang kereta, manakala seorang lagi kanak-kanak diletak di bahagian depan dan mungkin guru itu tidak sedar anaknya di belakang.

Advertisement

Tambahnya lagi, setiap hari dia akan menghantar anaknya ke tadika itu, namun disebabkan dia bekerja di Pulau Pinang pada hari Selasa dan Rabu, dia meminta tolong pengetua berkenaan mengambil anaknya di rumah.

Awalnya ingatkan anak kemalangan

Pada hari lain, Nor Azira hanya bekerja dari rumah sewaktu Perintah Kawalan Pergerakan (PKP), termasuklah menguruskan anak sulungnya, Nurhana Sakinah Mohd Hafizi, 7, yang bersekolah.

“Ketika kejadian semalam saya sedang bertugas di bangunan Komtar di Pulau Pinang dan bergegas pulang sebaik menerima panggilan dari guru anak saya jam 12.25 tengah hari.
“Mulanya saya ingat anak saya kemalangan sebab tadika itu terletak berhampiran jalan, tetapi tiba-tiba guru yang menghubungi saya menangis dan memberitahu anak saya tak sedarkan diri,” katanya ketika ditemui di Jabatan Forensik Hospital Sultanah Bahiyah (HSB) di sini, hari ini.

Nor Azira sempat menghubungi suaminya, Mohd Hafizi Husin, 36, yang bertugas sebagai anggota tentera di Kem Sungai Petani dengan harapan suami akan cepat sampai untuk lihat keadaan arwah.

Namun, suaminya menghubungi dan meminta saya terus ke Hospital Sultan Abdul Halim (HSAH) di Sungai Petani untuk melihat keadaan anak mereka.

Advertisement

Sebaik tiba di hospital dia berasa tidak sedap hati apabila melihat jasad anaknya di unit forensik hospital itu dan dimaklumkan sudah meninggal dunia.

Arwah seorang anak yang aktif ketika hayatnya

Arwah memang anak yang aktif ketika di rumah, namun ketika di sekolah dia banyak diam mungkin dia takut dengan guru.
“Cuma saya tak tahu bila anak saya meninggal dunia kerana berada dalam kereta itu sejak jam 8 pagi sebelum disedari jam 12.15 tengah hari. Tak nampak langsung perubahan pada arwah dan merengek itu perkara biasalah,” katanya.

Jenazah Muhammad Harraz Aryan kemudian dibawa dari HSB ke rumahnya di Sungai Petani dan dijangka dikebumikan hari ini.

Sumber: BH Online (Zuliaty Zulkiffli)

 

Advertisement

"Manusia itu asalnya dari tanah, makan hasil tanah, berdiri di atas tanah, akan kembali ke tanah. Kenapa masih bersifat langit?" - Hamka

Continue Reading
Advertisement