hubungi kami

Selebriti

“Syukur la ditegur Ustazah Asma..” – MV lagu Ayda Jebat dapat 49,000 ‘dislike’

Sejak melangsungkan perkahwinan, satu demi satu kontroversi melanda pelakon dan penyanyi terkenal, Nur Suhada Jebat atau lebih dikenali sebagai Ayda Jebat bagaikan tiada noktah.

Terdahulu, dia dan suami dikecam oleh warganet kerana mempamerkan kemesraan antara mereka berdua secara keterlaluan di laman sosial, bahkan ada menganggap perkara tersebut sebagai sesuatu yang lucah.

Baru-baru ini, muzik video (MV) lagu Parah Parah nyanyiannya pula ditegur oleh seorang pendakwah bebas, Ustazah Asma Harun yang menyifatkannya sebagai lucah dan kurang sopan.

Jika sebelum ini para peminat memuji dan menyamakan MV lagu berkenaan bertaraf internasional, namun selepas teguran terbabit, MV itu kini meraih lebih banyak ‘dislike’ berbanding tanda suka di saluran YouTube.

Syukurlah ditegur sebelum malaikat tegur

Menjengah ke ruangan komen, rata-rata warganet menasihati penyanyi berusia 29 tahun itu selain ada juga yang meminta Ayda memadam MV berkenaan sebelum situasi menjadi lebih ‘parah’.

Awak muslim, lebih baik padam sebelum jadi lagi parah

MV paling teruk, tak berkualiti

‘Sudah basah kehujanan’, begitulah yang boleh diungkapkan tentang keadaan pelakon drama Bukan Gadis Biasa itu ketika ini. Saban hari, ada sahaja yang tidak kena dengan empunya diri.

Apa pun yang berlaku, harap Ayda menerima teguran-teguran berkenaan dengan hati yang terbuka! Ambil yang baik dan buanglah yang keruh.

Ayda bertunang dengan pengacara dan pelakon, Nabil Mahir pada April tahun lalu sebelum selamat diijabkabulkan pada 1 Januari 2021.

Sumber: YouTube Ayda Jebat

PERHATIAN: Pihak Oh My Media tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak Oh My Media juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

"Manusia itu asalnya dari tanah, makan hasil tanah, berdiri di atas tanah, akan kembali ke tanah. Kenapa masih bersifat langit?" - Hamka

Sambung Baca
Advertisement