Connect with us

#news

Amah warga emas lari tak tahan didera, dakwa jadi mangsa pukul ‘Datuk terkenal’

Seorang wanita yang bergelar  ‘Datuk’  dipercayai telah melakukan penderaan kepada pembantu rumah warga Indonesia berusia 60 tahun.

Menerusi laporan dari Free Malaysia Today (FMT, amah tersebut didakwa ditampar, ditendang dan dipukul di kepala dengan penyapu selain dimaki hamun saban hari oleh majikannya bergelar ‘Datuk’ itu  sebelum dia berjaya melarikan diri.

Paksa bekerja ketika tak sihat

Satuni (bukan nama sebenar) memaklumkan yang dia juga terpaksa bekerja dalam keadaan tidak bermaya walaupun sedang dijangkiti wabak tempoh hari.

“Tenaga saya tak ada, jadi saya baring (di luar tandas), (kemudian) saya ditendang, (Datuk menjerit) bangun, jangan buat drama. Dua kali ditendang,” katanya.

Tunggu waktu dihantar pulang ke kampung

Buat masa ini, Satuni telah mendapatkan perlindungan di Kedutaan Indonesia di Jalan Tun Razak, Kuala Lumpur selepas berjaya melarikan diri. Dia kini sedang menunggu waktu dihantar pulang ke kampung halaman selepas tidak tahan menjadi mangsa dera.

Tambah pembantu rumah itu lagi, majikannya tidak pernah memberikan gaji walau sesen pun sejak 4 bulan dia bekerja dan wanita glamour itu kerap memukulnya atas alasan-alasan remeh seperti habuk dinding jatuh ke lantai dan tidak dibersihkan.

“Ambil penyapu, splass (pukul) kepala saya tiga kali”. Kata saya, “Datuk, selama saya punya majikan, tak ada garang seperti kamu,” ceritanya.

Anak2 majikan pun sering hina

Jelas Satuni lagi, dia sering dihina oleh anak majikan seramai 3 orang dan kerap mengingatkannya bahawa dia adalah orang miskin dan merempat di negara ini (Malaysia).

Tak hanya itu, dia turut pernah ditampar oleh datuk tersebut hanya kerana menegur anak majikan.

“Saya, kalau tak ada kawan-kawan, tak tahulah (apa nasib). Siang malam saya menangis. Kalau tengah malam pun saya menangis, terfikir-fikir anak saya,” kata Satuni.

Dia telah melarikan diri bersama seorang lagi pembantu rumah dan terus menuju ke Kedutaan Indonesia untuk mendapatkan bantuan.

Yati (bukan nama sebenar) juga menyatakan hal sama apabila sering dimarah, ditampar dan dipukul oleh majikan sejak beberapa bulan berkhidmat di rumah ‘datuk’ berkenaan di Shah Alam.

“Hari-hari selalu dimarahi. Setiap detik setiap jam. Kalau Datuk mahu keluar, (saya kena) pakaikan kasut di kaki. Kalau salah sedikit, itu langsung ditendang. Pakai sepatu (kasut) enggak cepatan, langsung dilempar,” kata Yati.

Mereka bernasib baik kerana jiran kepada majikannya sudi membantu dengan menghantar mereka berdua ke kedutaan sewaktu ‘datuk’ tersebut pergi mengerjakan umrah sebelum Aidilfitri tempoh hari.

Setelah tinggal di kedutaan beberapa hari, Yati dan Satuni mendapat berita yang pemandu, pengawal banglo dan seorang lagi pembantu rumah yang kesemuanya warganegara Indonesia turut melarikan diri dari banglo ‘Datuk’ berkenaan.

Wakil Kedutaan Indonesia memberitahu sumber bahawa pihak mereka sedang berusaha mengambil tindakan mahkamah terhadap ‘Datuk’ berkenaan untuk memberi keadilan kepada semua pekerja itu termasuk Satuni dan Yati.

Sumber: Free Malaysia Today (Zeanaaima Mohd Yusof), YouTube Freemalaysiatoday, Kredit foto freemalaysiatoday.com

Continue Reading
Advertisement