hubungi kami

Selebriti

Awie sedih, industri seni ‘dilacurkan’ founder & TikToker kemaruk jadi penyanyi

Penglibatan founder kosmetik dan juga TikToker dalam bidang seni terutamanya nyanyian seakan cendawan tumbuh kerana ada sahaja lagu-lagu yang dibuat bertujuan untuk marketing mereka.

Boleh disimpulkan, kebanyakan lagu yang dinyanyikan oleh mereka terdengar sumbang walaupun liriknya dihasilkan dengan bagus.

Dengan kontroversi yang tidak sudah-sudah, ia sememangnya mebuatkan netizen muak serta orang-orang industri terutamanya penyanyi lagend ‘berbulu’.

Mereka bercakap pun tak sedap apa lagi menyanyi

Salah seorang yang meluahkan rasa ralat dengan trend ‘orang-orang’ berduit ini adalah vokalis kumpulan Wings, Dato’ Awie.

Menerusi laporan dari Mstar, dia telah meluahkan rasa sedih dan kecewa dengan situasi yang berlaku dan tidak dapat menjangka apa yang akan terjadi dalam industri seni suara selepas mereka-mereka yang kurang layak menceburi bidang ini dengan kuasa wang.

“Apa nak jadi dengan industri muzik kalau mereka melacuri industri ni dengan teruknya, teruk sangat tahu tak!
“Tiba-tiba stesen TV pakai lagu mereka untuk program, radio pakai lagu mereka untuk pasang walhal mereka bukan penyanyi, nak bercakap pun tak sedap apatah lagi nak menyanyi,” tegasnya.

Kena tegur dengan ulama’ pun masih tak rasa malu

Tambahnya, ‘orang berduit’ yang dimaksudkan juga senang-senang membuat kontroversi murahan dengan menggunakan elemen sensitif untuk tujuan mempromosikan lagu mereka sehingga menjadi perdebatan dan ditegur oleh ulama’.

Namun, perasan malu seakan sudah hilang dan lebih kepada bangga diri kerana tetap tegar melakukan hal yang sama.

“Tiba-tiba datang orang berduit menghancurkan industri. Rosak! Alim ulamak pun marah, netizen hentam, dia lagi bangga diri. Kau tak kesian ke?
“Kalau kau tak berkemampuan untuk membuat sesuatu yang elok, kau laburkan kepada mereka yang lebih elok. Cari orang yang betul-betul boleh nyanyi untuk produk engkau,” ujarnya.

Buat malu agama, bangsa dan negara

Jelas Awie yang ditemui ketika sidang media salah sebuah konsert yang bakal dilangsungkan, tindakan founder dan TikToker tersebut tentunya memalukan nama negara memandangkan sekarang dunia digital semakin meluas sehingga ia boleh ditonton ke seluruh dunia.

“Kau tak malu ke nama Malaysia buruk kerana kau? Kau nak dapat rating kau, viewers untuk kau tapi kau hancurkan nama Malaysia dan nama Melayu khususnya orang Islam. Malu dik!”

Jangan sampai satu masa nanti ia berbalik pada diri sendiri

Di akhir temu bual tersebut, pemilik nama sebenar Ahmad Azhar Othman, 54 itu berharap agar golongan sebegitu sedar kerana tindakan mereka ini sedikit sebanyak menggangu periuk nasi orang industri terutamanya mereka yang baru mencuba untuk berada dalam bidang seni.

“Bagi peluang adik-adik yang mencari makan dari industri seni, datang dari orang susah kau datang menyusahkan mereka lagi. Jangan satu hari nanti ia berbalik kepada engkau pula,” pesannya.

Saban tahun ada sahaja founder atau TikToker yang membuat lagu dan menyanyikannya walaupun ramai tahu suara mereka dibantu oleh autotune yang sangat jelas.

Apa yang membuatkan netizen jelek adalah kontroversi ciptaan mereka demi memastikan lagu yang dikeluarkan ditonton di platform digital sehingga kadang kala berlebihan dan mencetuskan perdebatan umum.

Sumber: YouTube Mstar (Amin Hazlan)

 

Sambung Baca
Advertisement