Connect with us

#viral

“Bintangku tinggi diatas” -Status Kapten Affendi di FB jadi perhatian selepas nahas


Malam tadi kita dikejutkan dengan perkhabaran sebuah pesawat Tentera Udara Diraja Malaysia (TUDM) terhempas dalam sesi latihan di Pangkalan Udara Butterworth.

Menerusi kenyataan Tentera Udara Diraja Malaysia (TUDM), nahas  yang berlaku pada jam 10.07 malam itu melibatkan sebuah pesawat pejuang jenis Hawk MK108 di terhempas di Pangkalan Udara Butterworth.

Seorang anggota berpangkat Kapten iaitu Kapten Mohamad Affendi Bustamy dilaporkan meninggal dunia dan seorang lagi, Mejar Mohd Fareez Omar pula mengalami kecederaan.

Rakan muat naik kembali status FB allahyarham

Pemergian Kapten Affendi Bustamy itu telah mendapat perhatian ramai lebih-lebih lagi rakan sejawat dan juga para kenalan.

Dalam salah satu perkongsian yang dibuat oleh pengguna Facebook dikenali sebagai Aman Nazman, dia telah memuat naik ucapan takziah serta rasa terkejut dengan berita nahas yang menimpa dua anggota TUDM tersebut.

Dalam pada itu Aman sempat memuat naik beberapa kata-kata motivasi yang pernah dimuat naik oleh Allahyarham dan tidak sangka sahabatnya itu telah meninggal dunia.

Penulisan allahyarham pada 10 Oktober 20201 di media sosialnya  adalah dengan meninggalkan qoute ringkas berbunyi  “Bintangku tinggi diatas” dan ia menjadi penulisan terakhirnya sebelum meninggal dunia.

Saksi dengar letupan kuat & lihat api marak

Menurut laporan dari Utusan Malaysia, dua orang saksi yang berada di lokasi kejadian memaklumkan yang mendengar dua letupan kuat sebelum melihat api marak di atas landasan di Pangkalan Udara berkenaan.

Seorang peniaga kedai makan di Kampung Benggali, Sungai Puyu, dekat sini, Mastura Mohammad Nordin, 44, berkata, dia mendengar deruan pesawat yang agak kuat berbanding kebiasaan kerana kedainya terletak berdekatan pangkalan udara itu.

“Saya dengar bunyi agak lain berbanding kebiasaan ketika pesawat masih di udara kerana sudah biasa dengan bunyi pesawat.
“Ketika pesawat itu hampir mendarat, saya dengar dua dentuman yang sangat kuat sebelum melihat api marak ketika pesawat terhempas di landasan,” katanya.

Sumber: FB Aman Nazman, Utusan Malaysia (Siti Nur Mas Erah Azman)

Continue Reading
Advertisement