Connect with us

#viral

Cari rezeki balas jasa ibu bapa, pemuda OKU tidak malu kerja pemungut sampah

Baru-baru ini, kisah seorang lelaki OKU bernama Wan Ahmad Nabil Wan Abdul Wahid yang berasal dari Kampung Kutan Sungai, Wakaf Bharu, Kelantan menjadi tular di media sosial.

Difahamkan lagi, pemuda berusia 30 tahun berkenaan gigih bekerja sebagai pemungut sampah dari rumah ke rumah demi meneruskan kelangsungan hidup berikutan pandemik COVID-19.

Lebih mengharukan apabila dia memberitahu bahawa ‘kerjayanya’ itu adalah demi membalas jasa serta pengorbanan ibunya, Rohana Ngoh dan bapanya, Wan Abdul Wahid Wan Mamat.

Tak malu pungut sampah

Dalam pada itu, Nabil yang dikategorikan OKU ketidakupayaan fizikal (sawan) itu mengakui sedikit pun tidak berasa malu memungut sampah untuk mencari rezeki.

Advertisement
“Ambo tak malu pungut sampah. Ambo cari rezeki halal, tidak mencuri dan tidak meminta-minta,” tegasnya.

Jelas anak kelima daripada 14 beradik itu, dia mula menawarkan servis memungut sampah dari rumah ke rumah dan kedai ke kedai sejak Oktober tahun lepas. Kini, dia memiliki lebih 40 pelanggan tetap, setiap bulan.

Tambahnya lagi, sebelum ini dia beerja sebagai tukang urut dan inisiatif memungut sampah itu tercetus kerana tiada perkhidmatan berkenaan disediakan di kawasan kejiranannya serta  1 peluang untuk cuba nasib.

Biarpun hanya menggunakan motosikal beroda 3 serta troli dijadikan sebagai ‘lori sampah’, pemuda itu memulakan kerja seawal jam 8 pagi dan selelsai sekitar 2 petang.

Caj perkhidmatan memungut sampah secara bulanan yang dikenakan bergantung kepada jarak perjalanan dari rumahnya ke lokasi pelanggan dengan caj serendah RM30 bagi sebuah rumah dan RM50 bagi premis kedai.

Advertisement

Tonton video penuh:

Sumber: BERNAMA

 

Advertisement

"Manusia itu asalnya dari tanah, makan hasil tanah, berdiri di atas tanah, akan kembali ke tanah. Kenapa masih bersifat langit?" - Hamka

Continue Reading
Advertisement