Connect with us

#news

Cinta ditolak kerana fizikal , lelaki OKU syukur ditemukan dengan jodoh yang baik

Kekurangan yang ada pada diri terkadang menjadi kekuatan untuk kita bangkit dalam hidup, begitulah dengan seorang guru mengaji, Mohd Rizal Razali, 41 mempunyai kekurangan fizikal akibat penyakit Cerebral Palsy (CP).

Bertemu jodoh dengan seorang wanita yang juga dari golongan OKU, bernama Norawani Che Hassan, 40, yang mengalami masalah pembelajaran sejak lahir, mengakui hidupnya kini lebih yakin disamping suami.

Meskipun mengalami kekurangan, pasangan suami isteri ini juga yang merupakan peniaga makanan, sering dijemput menjadi penceramah motivasi untuk pelbagai program.

Belajar berdikari sampai ke Mesir

Berkongsi mengenai kisah hidup mereka, Mohd Rizal redha dengan keadaan dirinya, apabila disahkan Cerebral Palsy (CP) sejak kecil lagi. Malah, dia belajarj berdikir sehingga berjaya menyambung pengajian ke Mesir.

Advertisement

“Banyak yang saya belajar di situ dan Alhamdulillah, saya sudah mula mengajar al-Quran di usia 20 tahun kemudiannya menjadi guru di sekolah agama sebelum menyambung pengajian di Mesir…”

Keluarga bekas kekasih tak terima sebab OKU

Menurut Rizal, setelah percintaan bersama wanita normal gagal kerana keluarga wanita itu tidak dapat menerim keadaan fizikalnya. Rizal sebaliknya bersyukur bertemu jodoh dengan Norawani yang sentiasa memahaminya.

“Saya reda dan ternyata, Allah beri yang lebih baik dengan menyatukan saya dengan insan sekufu serta lebih memahami walaupun kami berlainan kategori…”

Tak yakin selalu kena ejek

Bagi Norawani, dia yang pada mulanya tidak yakin kerana sering diejek kerana kekurangan dirinya, wanita berusia 40 tahun itu kini lebih yakin kerana suaminya banyak memberi sokongan untuk jadi lebih yakin.

“Keadaan itu menyebabkan saya rasa kecil dan pernah juga menerima ejekan daripada orang sekeliling disebabkan kekurangan diri. Selepas berkahwin,saya perlahan-lahan bangkit dan suami yang banyak memberi sokongan untuk jadi lebih yakin…”

 

Suka melihat pasangan ini, sama-sama tidak mudah mengalah, dan terus berusaha untuk berjaya meskipun mereka terpaksa berusaha dua kali ganda daripada insan normal. Semoga kisah ini menjadi inspirasi buat insan lain.

Advertisement

Sumber : Harian Metro

Writer yang tersakiti (Ditangisi)

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *