hubungi kami

Selebriti

Dah menang baru protes, pingat emas Ziyad ‘dirampas’ atlet Ukraine

Atlet lontar peluru negara di Paralimpik Tokyo 2020,  Muhammad Ziyad Zolkefli, 31 melalui detik cemas apabila pingat emas yang sepatutnya menjadi miliknya telah dibantah oleh pihak kontinjen Ukraine susulan masalah teknikal berhubung kelewatannya masuk ke call room sebelum acara bermula.

Pecah rekod dunia

Sebelum ini, Ziyad telah memecahkan rekod dunia apabila mencatat balingan sejauh 17.31 m pada balingan pertama. Selepas itu, dia sendiri memecahkan rekod tersebut apabila kembali mencatat balingan sejauh 17.94 m dan membolehkannya layak menggenggam pingat emas.

Namun begitu, seusai keputusan diperoleh, Ukraine telah membantah kemenangan Ziyad atas sebab masalah teknikal dan pingat emas dan perak diberikan oleh atlet Ukraine.

Seketeriat  Malaysia telah membuat bantahan terhadap penarikan pingat yang sepatutnya menjadi milik Malaysia bersama 2 lagi negara, Australia dan Ecuador yang turut disenarai oleh pihak Ukraine dalam bantahannya sebelum ini.

Menteri Belia dan Sukan, Dato’ Seri Ahmad Faizal Azumu juga menerusi Twitternya memaklumkan pihak Kementerian Belia dan Sukan (KBS) turut sedang berusaha melakukan perbincangan dengan membantah bantahan yang dilakukan oleh Ukraine.

Sama-sama kita doakan agar pingat Emas Ziyad dikembalikan.

Sumber: Twitter @PejaOfPerak, @Tokyo2020, @Astroarena

 

PERHATIAN: Pihak Oh My Media tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak Oh My Media juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.
Sambung Baca
Advertisement