Connect with us

#viral

Disangka ibu kepada suami, ‘Instafamous’ sedih dengan mulut jahat netizen


Seorang personaliti media sosial yang dikenali sebagai Beby Tora Tora mengakui bahawa dia berasa sedikit tersinggung berikutan segelintir pihak yang tidak pernah serik menjadikan bentuk fizikalnya sebagai bahan ketawa.

Menurut Beby atau nama sebenarnya Nor Atierah Zulfatie Zulkifli, dia mula menerima kecaman apabila memuat naik sebuah video bersama suaminya di aplikasi TikTok.

Korang tak payah jujur sangat

Bagi menyuarakan pendapatnya mengenai isu tersebut, Beby memuat naik sebuah posting di laman Instagram miliknya baru-baru ini.

“Tadi Tira post content dekat TikTok, ada lelaki dan perempuan ni komen, ‘ingatkan abang ni jalan dengan mak dia,’ lepas tu ada beberapa orang yang sokong kenyataan tu,
“Hish tak jaga sensitiviti langsung eh rakyat Malaysia sekarang ni,” tulisnya pada sebuah posting¬†di Instagram.

Beby menyifatkan kritikan yang diberi tersebut boleh mengakibatkan ramai orang berasa malu memiliki bentuk tubuh sebegitu.

“Memang badan gue gemuk dan lak gue nampak muda walaupun umur beza 5 tahun tapi janganlah terlalu jujur eh,
“Mungkin sebab ni la ehh orang tak suka jadi gemuk. Nanti jalan dengan suami, orang kata bawa mak pula,”¬†tulisnya lagi.

Walau bagaimanapun, Beby tetap meluahkan rasa syukur kerana dikurniakan seorang suami yang menyayangi dan menerima diri seadanya seikhlas hati.

Advertisement

Meninjau di ruangan komen, majoriti warganet memberi kata-kata semangat serta menasihati Beby untuk tidak mempedulikan komen-komen berbaur negatif berkenaan.

Orang yang berhati hitam je fikir macam tu

Jangan fikir apa orang kata, fokus yang baik-baik sahaja

Apa yang penting, diri sendiri bahagia

Terdahulu, dia berkahwin dengan pilihan hati Muhammad Hafiz Johari pada 11 Mac tahun lalu. Sehingga kini, dia aktif membuat ‘review’ makanan di laman sosial miliknya.

Sumber: Instagram Beby Tora Tora

Advertisement

"Manusia itu asalnya dari tanah, makan hasil tanah, berdiri di atas tanah, akan kembali ke tanah. Kenapa masih bersifat langit?" - Hamka

Continue Reading
Advertisement