Connect with us

#viral

Gara2 geng ‘kayangan’, wanita kecewa susah mohon rentas negeri walau berlaku kematian

Pejam celik, sungguh tak disangka rupanya sudah setahun lebih negara kita dilanda pandemik Covid-19.

Bagaimanapun, isu berkenaan rentas negeri masih menjadi bualan hangat rakyat tambahan lagi apabila sambutan Hari Raya Aidilfitri bakal tiba tidak lama lagi.

Selain itu, ramai meluahkan rasa terkilan kerana masih gagal mendapat kebenaran daripada pihak polis bagi kes melibatkan kematian dan sebagainya.

Begitulah seperti kisah yang dikongsi oleh wanita bernama Puan Liza ini berkenaan seorang ‘pakcik’ ingin memohon kebenaran rentas negeri untuk pulang ke kampung bagi melawat ibunya yang sedang nazak.

Mohon kebenaran melawat ibu nazak

Menurut cerita wanita tersebut, pada suatu hari seorang pakcik datang ke balai polis bagi meminta kebenaran untuk merentas negeri demi melawat ibunya yang sedang nazak.

Namun, apa yang menyedihkan adalah anggota polis yang berurusan dengan pakcik itu seakan tidak mempercayai kata-kata warga emas tersebut sebaliknya menyuruh menunjukkan bukti terlebih dahulu.

Jadi, dia terpaksa menghubungi saudara terdekat meminta tolong merakamkan video sebagai bukti ibunya sedang tenat di kampung.

Selepas menunjukkan video berkenaan, barulah anggota polis terbabit meluluskannya.

Kali kedua mohon, pihak polis enggan beri kebenaran walau ibu meninggal dunia

Setelah 2 hari berlalu pakcik tua itu datang semula ke Balai Polis dengan wajah penuh sayu dan sedih. Difahamkan lagi, dia mahu meminta kebenaran untuk merentas negeri sekali lagi kerana ibunya telah pergi menghadap ilahi.

Tidak percaya akan kenyataan pakcik tersebut, anggota polis yang sama tidah percaya dan berkeras mahu meminta bukti kematian ibunya terlebih dahulu.

Walaupun dia merayu meminta budi bicara, permohonan kali keduanya juga sukar mendapat kelulusan kerana dia baru sahaja ingin menuntut jasad arwah ibunya.

Selepas berlaku perang mulut antara kedua belah pihak, akhirnya polis tersebut terpaksa memberi kelulusan dengan muka masam mencuka.

Di akhir penulisan, Puan Liza mendedahkan bahawa ‘pakcik’ tersebut merupakan ayahnya sendiri dan dia menjadi saksi apa yang berlaku di balai polis tersebut.

Tambahnya lagi, dia berkongsi kisah tersebut sebagai peringatan dan pengajaran buat semua orang lebih-lebih lagi golongan kayangan agar tidak mengambil kesempatan demi kepentingan diri.

Kadang2 sikap ambil kesempatan, orang lain jadi mangsa

Menjengah ke ruangan komen, rata-rata netizen mengucapkan takziah kepada arwah ‘Tok Wan’ wanita berkenaan.

Sementara itu, ramai juga yang meluahkan rasa kesal terhadap tindakan pihak berkuasa serta segelintir golongan kayangan yang tidak bertanggungjawab.

Biasalah, siap sedia check kasut nanti

Alami situasi sama

Undang2 dunia..

Sumber: Facebook Puan Liza

 

 

 

 

 

Continue Reading
Advertisement

Trending