Connect with us

#viral

“Mulai nampak titik cahaya dihujung terowong gelap.” -Frontliner Lembah Klang

Umum sedia tahu yang beberapa bulan yang lepas, Lembah Klang menjadi lokasi paling ‘menakutkan’ kerana kes harian Covid-19 begitu tinggi dalam kalangan tempatan.

Video-video menunjukkan kesesakan yang berlaku di hospital di  sekitar Lembah Klang membuatkan rakyat Malaysia berasa gerun dan sedih dengan situasi tersebut.

Khabar gembira walaupun sedikit

Namun, perkongsian seorang doktor dikenali sebagai Hana Hadzrami sejak semalam di akaun Facebooknya telah memberi satu khabar gembira buat semua.

 

Kemasukan ke ICU menurun

Menurut penulisannya, kemasukkan pesakit Covid-19 dalam kalangan warga emas, warga tempatan dan mereka yang sudah divaksin menurun.

Jumlah kematian turut menurun dan bilangan yang dimasukkan ke unit rawatan rapi (ICU) juga menurun.

“Awal Julai kami dapati kemasukan pesakit Covid warga emas mulai menurun.
Minggu lepas jumlah kemasukan pesakit warganegara mulai menurun. Majoriti yang datang adalah warga asing.
Referral dari ED kepada team ICU untuk pesakit Covid kritikal semakin berkurang. Kalau dulu, panjang senarai menunggu di papan tulis ICU, dengan kertas bersambung-sambung sebab tak cukup ruang. Sekarang dah nampak sedikit ruang.
Kalau dulu, mayat berbungkus berselang-seli dengan katil pesakit hidup, dan canvas memenuhi segenap ruang dan laluan di ED. Sekarang dah nampak lantai.” tulisnya.

Di ICU ramai yang belum vaksin atau tolak vaksin

Tambahnya lagi, jumlah kes positif sememangnya masih ramai namun kebanyakkannya adalah bergejala ringan dan berada di wad biasa untuk pemantauan.

Mereka yang berada di ICU pula terdiri dari pesakit yang belum divaksin atapun golongan yang menolak vaksin.

“Masih ada referral pesakit Covid kritikal ke ICU dari kalangan warganegara namun terdiri dari mereka yang tolak vaksinasi. Apa nak buat.
Ada juga pesakit Covid kritikal dari kalangan yang divaksinkan namun mereka sembuh sangat cepat berbanding yang tak divaksinkan langsung.” ujarnya.

Belum menang lagi, namun sudah ada perubahan

Walaupun mengakui bahawa masih lagi ramai yang berada di wad ICU, namun itu merupakan kemasukan sebelum ini. Dr Hana mengingatkan yang kita semua masih belum menang, akan tetapi dengan bantuan vaksin, ia sedikit sebanyak mengurangkan jumlah kemasukan ke hospital.

“Jumlah pesakit di ICU kami masih ramai. Hasil sebulan lepas punya kemasukan. Jumlah mereka yang BID pun masih ramai. Kita belum lagi menang.
Tak sabar nak jadi macam Sarawak. Di sana pesakit Covid kritikal di ICU hanya 3 orang. Sejajar dengan kelajuan dan keluasan kadar vaksinasi mereka.” jelasnya

Jadi dengan adanya vaksin yang membantu melindung diri dari lebih terus dijangkiti Covid-19, Dr Hana menyifatkan bahawa keadaan yang berlaku seperti sudah mulai nampak titik cahaya dihujung terowong yang gelap. Samar-samar tapi penuh harapan.

Percepatkanlah proses vaksinasi

Sehubungan dengan perkongsian tersebut, rata-rata warganet menzahirkan rasa syukur dengan apa yang dimaklumkan dan berharap supaya proses vaksinasi berjalan dengan lancar serta lebih ramai yang menerima dos tersebut.

Tak hanya itu, ada juga beberapa individu yang berkongsi pengalaman mereka yang dijangkiti Covid-19 ketika sudah menerima vaksin. Ia sedikit sebanyak memberi gambaran positif dan membantu meyakinkan lebih ramai orang tentang ‘gerak kerja’ vaksin tersebut dalam tubuh badan kita.

Kongsi pengalaman alami Covid-19

 

Disebalik kedukaan ada sedikit khabar gembira

 

 

Berita macam ni yang nak dengar

Semoga Allah terus melindungi kita semua

 

Sumber: Facebook Hana Hadzrami

Continue Reading
Advertisement