hubungi kami

Berita

“Saman ‘ekzos bising’ demi ketenteraman awam, bukan kaut untung…” – KPN

Berikutan tindakan saman terhadap penunggang motosikal atas kesalahan mengubah suai ekzos sehingga bising yang dikuatkuasakan oleh PDRM baru-baru ini, ramai yang mendakwa ia merupakan satu strategi mengaut keuntungan.

Justeru itu, Ketua Polis Negara, Tan Sri Abdul Hamid Bador tampil mengeluarkan kenyataan menafikan dakwaan tersebut.

Memetik laporan BH Online, pihaknya akan terus mengadakan Op Khas Ekzos Bising di seluruh negara, walaupun menerima pelbagai tohmahan dari individu tertentu.

“Menjadi tanggungjawab polis melindungi penduduk yang selama ini sengsara dengan bunyi bising ekzos itu.
“Saya ingatkan anggota Jabatan Siasatan dan Penguatkuasaan Trafik (JSPT) untuk tidak patah semangat kerana kritikan sesetengah pihak.
“Kita mahu jaga keselesaan dan keselamatan orang yang tinggal khususnya di Projek Perumahan Rakyat (PPR) dan rumah kos rendah yang sering berdepan bunyi bising itu,” katanya pada sidang media di Bukit Aman, hari ini.

Abdul Hamid berkata, siasatan mendapati golongan terbabit aktiviti mengubah suai motosikal itu mempunyai minat terutama dalam aspek kosmetik luaran.

“Proses ubah suai ini membabitkan pembelian dan pemasangan dengan kos antara RM200 hingga RM2,000 supaya motosikal kelihatan lebih bergaya, selain kononnya bagi meningkatkan kelajuan kenderaan itu,” katanya.

Sementara itu, Abdul Hamid berkata, pihaknya mengeluarkan 5,721 saman terhadap 4,087 pengguna motosikal bermula 1 Mac hingga kelmarin.

“Dalam tempoh itu, kita turut menyita 2,389 motosikal untuk membantu siasatan,” katanya.

Sumber: BH Online (Faris Fuad)

 

PERHATIAN: Pihak Oh My Media tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak Oh My Media juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

"Manusia itu asalnya dari tanah, makan hasil tanah, berdiri di atas tanah, akan kembali ke tanah. Kenapa masih bersifat langit?" - Hamka

Sambung Baca
Advertisement