Connect with us

#viral

Tak merokok & rajin bersenam, pemuda terkejut dirinya positif Covid-19

Penularan wabak Covid-19 saban hari semakin ‘mengganas’. Ia tidak memilih mangsa, sama ada muda atau tua, sihat walafiat atau mempunyai sakit kronik, golongan bayi atau individu dewasa.

Ada segelintir individu yang mempunyai simptom, namun ada individu lain yang tidak menunjukkan sebarang gejala langsung walaupun dijangkiti virus itu.

Buktinya, selebriti tempatan seperti Aliff Satar juga berhadapan pengalaman ‘ngeri’ itu apabila disahkan positif Covid-19 sebelum menerima rawatan di hospital.

Begitu juga dengan kisah yang terjadi di negara jiran, Indonesia dimana seorang pemuda yang dikenali sebagai Andino telah dijangkiti Covid-19.

Dia terpaksa bertarung nyawa selama 17 hari di hospital walaupun dia adalah seorang yang sentiasa mengamalkan gaya hidup yang sihat dan gemar bersukan.

Menerusi laman sosial Twitter miliknya baru-baru ini, lelaki berusia 36 tahun itu telah berkongsi perjalanannya dalam melawan virus tersebut.

“Aku bersenam 6 kali seminggu dan tidak merokok. Aku tidak ada penyakit pernafasan. Aku sangka aku berada dalam keadaan terbaik. Tapi sekarang aku dimasukkan ke hospital selama 17 hari akibat Covid-19,” tulisnya di ruangan kapsyen.

Menurut Andino, dia melakukan senaman sebanyak enam kali setiap minggu serta mengamalkan gaya hidup sihat. Walau bagaimanapun, dia terkejut kenapa Covid-19 masih ‘memilih’ dirinya.

Perasaan menjadi bercampur-baur, antara takut dan bingung apabila kali pertama dimasukkan ke Unit Rawatan Rapi (ICU) yang tidak pernah terlintas dalam fikirannya akan menjejakkan kaki ke wad tersebut.

“Berkemungkinan menurut doktor saya terlalu penat dan disebabkan itu sistem imun agak menurun dan mudah untuk dijangkiti sebarang virus,” ujarnya.

Sedih, takut, sendirian, pasrah, bingung. Takut sangat kerana dengar cerita kalau sudah masuk ICU pasti keadaan semakin buruk dan akhirnya meninggal,” tulisnya lagi.

Selain itu, Ardino turut berpesan kepada warganet supaya sentiasa berwaspada dengan penularan Covid-19 dan percaya bahawa virus itu benar-benar wujud.

Virus mudah dijangkiti jika tahap imunisasi kita tidak stabil. Virus juga tetap mampu untuk disebarkan walaupun kita tidak menunjukkan sebarang gejala.
“Adakah harus sampai ada keluarga, kenalan atau anda sendiri yang meninggal baru nak sedar dan percaya?” pesan Andino kepada orang ramai.

Kesimpulannya, mencegah sebelum terlambat adalah lebih baik daripada merawat. Berwaspadalah sentiasa kerana Covid-19 tidak memilih mangsanya, bila dan di mana ia akan menjangkiti seseorang individu.

Sumber: Twitter @sampinggenic

Continue Reading
Advertisement

Trending