hubungi kami

#celeb

‘Post’ video baik tak ada yang nak tengok, Erma Fatima minta netizen jangan hipokrit

Isu hangat melibatkan klip video babak ‘panas’ lakonan Zul Ariffin dan Siti Hariesa dalam drama Perempuan Itu tempoh hari benar-benar memberi satu tamparan hebat buat industri seni Tanah Air.

Selain daripada aktor kacak tersebut yang teruk dihentam, penulis skrip, Erma Fatima yang pada awalnya disangka pengarah untuk drama berkenaan juga menjadi sasaran netizen untuk meluahkan kemarahan.

Namun begitu, pengarah drama tersebut, Ain Sharif telah meminta orang ramai berhenti mengecam Erma kerana individu terbabit sama sekali tidak terlibat dalam menjayakan babak panas berkenaan.

Cakap apa pun sekarang orang tak nak dengar

Selepas lama mendiamkan diri, Erma akhirnya membuka mulut mengeluarkan sedikit kenyataan bagi menjawab segala tohmahan yang diterima.

Menerusi perkongsian dari Mstar, penerbit tersebut mengakui terkilan kerana merasakan yang maruahnya seperti dipijak-pijak.

Tambahnya, sebarang penjelasan dari pihaknya berkaitan klip video babak panas dua pelakon itu tidak akan diterima oleh netizen dan mana-mana pihak pun buat masa ini.

“Kalau saya cakap apa pun sekarang ini maruah saya bagaikan di tapak kaki orang. Seolah-olah selama ini saya hanya menghasilkan karya sampah.”
“Itu hukuman yang diberikan oleh netizen dan beberapa pihak lain terhadap saya.”
“Biarlah mereka nak katakan apa sahaja sekarang ini. Lebih baik saya berdiam dahulu. Mereka ada senjata untuk serang di media sosial, tetapi sebenarnya saya ada senjata yang lebih besar,” katanya.

Dah hadir ke SKMM bawa skip asal

Selain itu, Erma juga memaklumkan yang dia sudahpun hadir dan membawa sekali skrip asal drama Perempuan Itu ke Suruhanjaya Komunikasi dan Multimedia (SKMM) untuk memberikan keterangan.

Walau bagaimanapun, dia tidak dapat memberikan komen lebih lanjut tentang siasatan yang dijalankan.

Tak hanya itu, kakak kepada aktres hebat, Datin Paduka Umie Aida itu juga mengakui yang tidak dapat memastikan tarikh sebenar drama Perempuan Itu ditayangkan kerana pihak produksi telah melanggar dateline.

“Saya hadir ke pejabat SKMM untuk beri keterangan. Saya bawakan skrip asal drama ini. Daripada segi hukum memang salah kerana mewujudkan adegan tersebut. Namun skrip dan intrepstasi adalah dua perkara berbeza.
“Saya tidak boleh komen lanjut tentang siasatan tersebut. “Tayangan drama ini juga belum pasti kerana pihak produksi dah melangggar dateline. Tunggu sahaja tarikh tayangan sebenar drama ini,” ujarnya.

Janganlah terlalu hipokrit

Dalam pada masa yang sama, Erma turut sempat menyelar sikap masyarakat yang cepat sahaja menularkan dan berkongsi perkara-perkara tidak baik berbanding pengajaran yang boleh diambil dalam drama yang bakal bersiaran di TV3 itu.

“Bila kongsi sesuatu yang tidak elok, laju ia menjadi viral.”
“Tetapi apabila cerita tentang kebaikan, susah nak dapat perhatian. Susah orang nak kongsi semula. “
Jadi janganlah terlalu hipokrit hendak hentam saya apabila terjadi kes sebegini,” ulasnya lagi

“Upload klip video ada mesej takde siapa nak tengok”

Menjengah ke ruangan Instagram penulis skrip itu, dia ada memuat naik beberapa sedutan dari drama Perempuan Itu yang lebih bersifat pengajaran dan kebaikkan kepada orang ramai.

Ada juga perkongsiannya yang disertakan dengan kapseyen luahan rasa melihat individu-individu hipoktrit yang tidak sudah-sudah meninggalkan kecaman.

 

 

Sumber: Mstar (Farol Hadi), Instagram Erma Fatima

Sambung Baca
Advertisement