Connect with us

#celeb

Setahun dituduh mencabul, Da’i Syed akui tertekan & takut turun naik mahkamah

Kontroversi melibatkan pendakwah muda, Da’i Syed atau nama sebenarnya Syed Shah Iqmal Mohammad Shaiful yang pernah tular sebelum ini melibatkan pertuduhan melakukan aktiviti seks luar tabii dan mencabul seorang pelajar kolej swasta sememangnya memberi impak yang besar buat dirinya.

Alami tekanan perasaan

Menerusi laporan dari Mstar, Da’i Syed memaklumkan yang dia mengalami tekanan mental sepanjang setahun pertuduhan itu berjalan. Walau bagaimanapun, dia bersyukur kerana masalah mental dan kemurungan yang dihadapinya dapat dikawal dengan baik.

“Kadang-kadang ada juga terasa ‘down’, nak cakap depression itu, ada juga. Ada juga tekanan perasan…manusia kan.”
“Alhamdulillah, ada orang beri semangat dan doakan saya. Atas asbab mereka mendoakan saya, saya jadi fokus pada kerja saya.”
“Tengok apa yang boleh buat, aktivit dan bercuti dengan keluarga. Banyak masa dengan keluarga. Maka disebabkan itu, tiada depress dan tekanan,” katanya.

Setahun berdebar turun naik mahkamah

Dia yang ditemui bersama peguamnya di Kompleks Mahkamah Petaling Jaya Selangor itu mengaku sepanjang setahun turun naik mahkamah membuatkan hatinya sentiasa berdebar.

Namun dia sudah melakukan persediaan dari segi mental dan fizikal untuk dibicarakan pada Februari tahun hadapan.

“Saya memang sudah sedia dibicarakan dengan izin Tuhan…InsyaAllah. Sebab kes ini pun lebih kurang setahun.
“Selama setahun, berdebar…siapa pernah masuh mahkamah memang akan rasa takut dan berdebar. Kita memang hadir untuk beri kerjasama.”
“Debar…takut sebab aura mahkamah memang dasyat la. Saya nak selesai cepat, beri kerjasama pada pihak mahkamah untuk selesaikan bicara tersebut,” ujarnya.

Untuk makluman, pada 10 Disember tahun lalu, Syed, 27 telah mengaku tidak bersalah di dua mahkamah berasingan atas pertuduhan seks oral, mencabul dan merogol dua orang wanita pada September dan Oktober tahun lalu.

Dia telah didakwa atas pertuduhan melakukan persetubuhan yang bertentangan dengan aturan tabii terhadap seorang wanita yang juga penuntut kolejĀ  swasta berusia 22 tahun pada ketika itu.

Sumber: Mstar (Nur Asyikin Mayudin)

Continue Reading
Advertisement