hubungi kami

Viral

Penjual biadap dikecam, meroyan minta ‘rider’ ganti duit penghantaran kek hancur

Sudah menjadi kebiasaan buat para peniaga pada masa ini menggunakan perkhidmatan kurier penghantaran seperti Grab, Lalamove dan sebagainya bagi menghantar barangan jualan mereka kepada pelanggan. Ia nampak lebih ketara apabila mereka menjalankan sesuatu perniagaan di rumah.

Pembuat dan penjual kek tak puas hati kek pelanggan hancur

Terbaharu, tular di laman Twitter apabila seorang pembuat dan penjual kek meluahkan ketidakpuasan hati apabila kek pelanggannya hancur ketika dihantar oleh seorang rider.

Malah, dia bertambah berang dan tidak berpuas hati apabila rider tersebut mendakwa kek buatannya murah dan disebabkan itulah ia mudah pecah.

“Ada yang mengatakan jangan mengamuk tapi kau hancurkan kek aku macam tu saja. Kemudian, kau cakap kek aku murah? Kalau murah, kenapa tak boleh bayar balik? Bodoh betul. Khidmat pelanggan macam biasalah tak buat kerja,”tulisnya.

Minta rider refund duit penghantaran

Susulan itu, penjual kek tersebut telah meminta rider berkenaan untuk membayar duit penghantaran tersebut sebanyak RM 113 sebagai tanda ganti rugi. Tetapi, dia masih tidak berpuas hati apabila rider tersebut membayar wang kurang RM3.

 

Tak berhati perut langsung minta uncle tu refund duit!

Perkongsian itu menerima kecaman ramai di mana rata-rata warganet tidak berpuas hati apabila penjual wanita itu bercakap kasar dan meminta rider tersebut membayar semula duit penghantaran sebagai tanda ganti rugi.

Malah, ada yang menyatakan ia adalah tanggungjawab penjual itu sendiri sekiranya berlaku kes seperti tersebut.

Kesian uncle tu kena bayar ganti rugi

Penjual minta maaf sebab terkasar bahasa

Sedar dirinya menerima banyak kecaman dan kritikan ramai, penjual dikenali Izzati itu tampil membuat permohonan maaf terhadap ciapan yang dikongsikan olehnya semalam.

Jelasnya, luahan tersebut dibuat dalam keadaan dirinya tertekan dan marah memandangkan harga RM113 itu bukanlah murah.

Sumber: Twitter @izzatiraz & @santeira

 

Sedang memerhati anda...

Sambung Baca
Advertisement